Konsumsi BBM Si Boggil (Hyundai Getz), Borosnyaaa

Oiiiii,, udah pada baca kisah perjalanan panjang gue pakai si Boggil dari Jakarta ke Padang belum? Perjalanan 4 hari 3 malam yang melelahkan, menegangkan, sekaligus mengasyikan, ahahaha.. Kalau mau baca, nih linknya gan..

  1. Part 1: Jakarta – Bandar Lampung
  2. Part 2: Bandar Lampung – Palembang
  3. Part 3: Palembang – Muara Bulian (Jambi)
  4. Part 4: Muara Bulian – Padang

Nah, di artikel ini gue akan bocorin berapa sih konsumsi BBM dari mobil bermesin 1.3L ini. Oya, Getz gue generasi pertama dimana mesinnya masih SOHC, generasi berikutnya pake mesin DOHC 1.4L.

Total jarak yang gue tempuh dari Jakarta ke Padang adalah sejauh 1.345km. Tapi pengisian bensin pertama ketika udah sampai di Padang setelah tripmeter menunjukkan angka 1.365,6km. Metode yang gue pake full to full soalnya speedometernya gak menyediakan fitur fuel consumption average, wkwkwk..

IMG_20160206_102432.jpg

Ini tripmeternya kalau udah nyentuh 1.000 km balik lagi ke 0 angkanya. Jadi ini isi bensin pertama setelah sampai Padang di km 1.365,6

Start berawal dari pom bensin di daerah Utan Kayu setelah gue mengisi full tangki bensinnya, premium. Sampai di Padang, gue menghabiskan total Rp880.000 untuk bensin. Oya, yang di Jakarta gak dihitung karena awal mula penghitungan setelah sampai di pengisian bensin berikutnya di Lampung. Full to full brooo.. Harga bensin di Sumatera perliternya Rp6.950. Jadi 880.000 dibagi 6.950, total gue menghabiskan bensin 127 liter.

Sekarang kita hitung, total jarak 1.365,6km dibagi dengan 127 liter bensin. Maka hasilnya adalah 10,79 km/liter.. Wait, what??? Cuma 10,79 kilometer doang brooo perliternya.. Anjay, mobil SOHC bercc kecil ini kenapa boros bener ya? Apalagi ini udah pemakaian luar kota. Okay, ini mobil matik, tapi kan tetep aja mesinnya cuma 1.300, masa seboros itu sih?

Shock juga gue pas tahu kalau si Boggil gampang haus. Gue coba mengingat-ingat kondisi jalan, ya emang kondisi jalannya berbeda-beda sih. Untung gue mencatat setiap kali mengisi bensin di kilometer berapa. Dan ini hitungan yang lebih detail.

  1. Dari Jakarta ke pelabuhan Merak gue lewat jalan tol. Agak tersendat karena macet di dalam kota, tapi begitu memasuki Tangerang lancaaaar sampai Merak. Nyebrang kapal sampai Bakauheni, mobil istirahat. Lanjut dari Bakauheni ke Lampung, ada sedikit tanjakan, beberapa kali harus memelankan kendaraan karena jalan rusak. Tancap gas lagi! Ngekor pelan-pelan di belakang truk, off-kan tombol overdrive, kejar!! Beberapa kali kaya gitu. Sampai di Bandar Lampung, isi bensin sampai full saat tripmeter menunjukkan angka 218,4km. Nah,, isi full Rp121.000 alias 17,41 liter. Jadi konsumsi bbmnya 218,4km dibagi 17,41lt dapet 12,54km/liter. Naaah kaan, kalau lewat tol dan jalanan lumayan lancar, ternyata lebih efisien konsumsi bbmnya.
  2. Oke, lanjut dari Bandar Lampung ke Palembang. Jalur ini selain banyak jalan bergelombang yang harus sedikit memelankan kendaraan, truk juga banyak. Jadi lebih sering nginjek gas lebih dalem buat ngejar truk-truk pengangkut sawit, batubara, singkong, dll. Jalanan sih rata, tapi ya itu, banyak banget truknya cyin. Ngisi bensin lagi di Palembang pas tripmeter di 604,1km. Berarti jarak dari Bandar Lampung ke Palembangnya sejauh 385,7km. Beli bensin full Rp256.000 atau 36,83 liter. 385,7km : 36,83liter = 10,47km/liter. Nah ini, ketahuan karena jalanan gak lancar, sering naik turunin gas, jatohnya lebih boros deh.
  3. Lanjuuuut… Palembang ke Muara Bulian sejauh 275,4km banyak jebakan batman, truk yang harus disalip sebanyak jalur Bandar Lampung – Palembang, dan beberapa kali ngelewatin jalan tanjakan. Beli bensin full Rp200.000 atau 28,78 liter. 275,4km : 28,78liter = 9,57 km/liter. Anjaaaay makin boroooos!! Maklum jalanannya emang crowded dan banyak tanjakan itu sih gan.
  4. Etape terakhir dari Muara Bulian ke Padang. Nah, jarak tempuhnya paling jauh nih 486,1km. Sampai di suatu daerah sebelum Solok, bensin udah tipis, yaudah beli bensin lagi Rp230.000 alias 33,09 liter. Padahal gak begitu jauh dari Padang. Okelah gak mau ambil risiko jadi diisi full aja.  Jalanan halus, sepi, tapi banyak tanjakan. Dari Solok ke Padangnya tanjakan dan turunan curam, ramai banyak truk lagi. Sampai Padang, dipake muter-muter keliling kota dulu karena bensin masih banyak. Akhirnya beli bensin lagi, full, Rp73.000 alias 10,5 liter. Nah kita hitung deh, total bensin yang dibeli 43,60 liter untuk jarak 486,1km. Dapetlah average 11,15 km/liter.

 

IMG_20160205_141532.jpg

Di perjalanan Jakarta-Padang ini, si Boggil mencatatkan angka 10,79 km/liter untuk konsumsi BBMnya. Termasuk boros untuk mobil yang mesinnya cuma 1.300 cc. Setelah dirinci lagi, memang kondisi jalanan sangat berpengaruh ke konsumsi BBM sebuah kendaraan. Jalan yang ramai membuat kecepatan tidak stabil. Kadang lambat, kadang cepet, kadang harus nginjek gas lebih dalam saat mendahului truk dan saat menanjak. Hal ini tentu sangat berpengaruh ke konsumsi BBM. Semakin bisa menggantung rpm di angka tertentu pasti akan semakin irit dibanding terus-terusan naik turunin rpm. Teririt menembus 12,54 km/liter dan terboros 9,57km/liter.

*Tambahan: Mobil diisi 2 penumpang dan bagasi full sampai kursi belakang harus dilipat. Full muatan tentunya bikin konsumsi lebih boros..

IMG_20150811_203007.jpg

Setelah bincang-bincang di grup Inago (Indonesian Getz Owner), ternyata konsumsi BBM seboros ini wajar untuk Hyundai Getz yang udah berumur diatas 10 tahun, apalagi matic. Jadi kesimpulannya, pakailah motor kalau pengen lebih irit, wkwkwk.. Satria Injeksiiii, tunggu sayaaaa.. 😀 😀

IMG_20160216_141709

Advertisements

22 thoughts on “Konsumsi BBM Si Boggil (Hyundai Getz), Borosnyaaa

  1. getz boros juga ya.
    ane pake xenia 1.3 AT 2010. bulan lalu jakarta – palembang pp rata2 konsumsi 1 : 12 koma besar. hitungnya total jarak tempuh dibagi total liter premium.

    dewasa 5, balita 1, bagasi penuh, mobil jadi ambles. jalan gelombang jadi mantul2 ga jelas. hehe

    seringnya maenin D3 D.
    btw nyusul fortuner (non vnt) di luar kota gampang ternyata 😀

    Like

    • Xenia umurnya jauh lebih muda gan ahahaha.

      Nah ini gue lupa, baru ditambahin,, mobil diisi 2 orang penumpang dewasa dan bagasi full sampai kursi belakang harus dilipat..

      Gue juga sering nyusul fortuner, mungkin emang lagi slow bawanya wkwkwk..

      Like

  2. gan, saya make trajet masih cbu, penumpang 6 orang, bagasi full, kondisi mesin oke, pagi2 masih keluar titik air d knalpot, pulang pergi jakarta – muntilan, dengan kondisi kadang stop & go, kadang full gas, bbm consumption sekitar 1:7 gan, tp dengan catatan isinya harus pertamax/ shell super gan.. beda iritnya kalo pake premium gan, kalo full premium bisa 1:5an gan, boros banget, makanya saya putusin pake pertamax terus..

    Like

      • masih 2001 gan, masih cbu, tp hyundai enaknya perawatanya minim gan.. ane ganti olie hampir 4 bulan sekali, tuneup jarang, kebanyakan cuman jajan mesin gan. maklum boros, soalnya belom ada embel2 cvvt/ivtec gan..

        Liked by 1 person

  3. 1/10km masih irit (dari pada naik motor x berapa motor untuk sama cc mesinnya? belum tiap motor ada jokinya)? kalau mau 1/13 km turun mesin ganti injektor dan sealnya semua kalau mau bandingin stralet 1,3 sama sama kaga di rawat sudah syukur dapat 1/10

    Like

    • turun mesin biar lebih irit kok kayannya sayang juga ya gan, hahaha.. ane sih berdoa aja semoga bisa dapet ganti mobil baru wkwkwk…

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s