Turing Jakarta – Padang: (Part 3) Palembang – Muara Bulian (Jambi),, Fiuuuh Penuh Kejutan

Kamis, 4 Februari 2016..

Hari ketiga dari perjalanan panjang Jakarta – Padang dimulai. Awalnya gue merencanakan berangkat jam 7 dari Palembang supaya bisa menginap di Muara Tebo agar perjalanan hari terakhir tidak terlalu jauh. Karena keasikan ngobrol sama Akas, akhirnya jam keberangkatan molor sampai jam 8.40, hehehe.. it’s okay lah.. Gue pun akhirnya menjadwalkan untuk menginap di Muara Bulian, 100 km sebelum Muara Tebo. Soalnya gue yakin gak bakal kekejar ke Muara Tebo hehe..

IMG_20160204_081059.jpg

Karimun Wagon om gue yang atapnya dimodif pake sunroof #mupeng

Cukup lama gue keluar dari kota Palembang karena kendaraan yang sangat ramai di jalan. Begitu keluar dari Palembang, jalanan masih ramai karena memang masih di daerah dengan pemukiman yang padat. Masih seperti perjalanan sebelumnya,, jalan-jalan di Sumatera Selatan lebih halus dibanding jalanan di Lampung. Tapi justru di Sumsel ini kita harus lebih fokus dibanding jalanan di Lampung. Karena banyak lobang mengintai, lobang yang bisa memporakporandakan mobilmu 😀 😀 ..

Setelah melewati daerah padat penduduk, jalanan menjadi lebih lancar karena jarang ada motor ataupun mobil penduduk sekitar yang biasanya mengharuskan kita untuk lebih pelan dan hati-hati. Tetap harus fokus, jangan terbuai jalanan yang bagus. Seperti yang gue bilang tadi, banyak lobang besar mengintai yang bisa fatal akibatnya kalau tidak kita hindari.

****part 1 : Jakarta – Bandar Lampung

****part 2 : Bandar Lampung – Palembang

Petaka datang di kota Sungai Lilin.

Terbuai oleh jalan yang mulus, gue nempel ketat mobil pick up depan gue sembari waktu yang tepat untuk menyalip. Mobil pick up tiba-tiba bermanuver dan.. Braaaaaaaak.. Apes gue kena lobang gede banget.. Bunyinya keras banget.. Gue tetap lanjut dan menyalip si pick up.. Tapi dari bagian depan kiri mobil gue tetap mengeluarkan bunyi yang mengkhawatirkan. Gue pun akhirnya menepi di depan warung makan. Dan pas liat keluar,, Alamaaaaaaak!!!! Ban depan sebelah kiri pecah.. Pikiran gue langsung gak karu-karuan.

IMG_20160204_113417.jpg

apeeeees

Untuk menenangkan pikiran, gue pesen es teh dan pindang ikan patin. Ada dua pilihan ikan patin, yang liar dan hasil tambak. Karena si ibu penjual bilang yang liar lebih enak, gue pun pesan yang liar. Ternyata beneran eenaaaaakk, serius guys..

Untungnya (masih ada untungnya nih 😀 ), kejadian ini terjadi di kota walaupun kota kecil. Coba kalau di kebon sawit yang jauh dari pemukiman penduduk, bisa parno gue. Gue dikasih tahu si ibu kalau di daerah sini ada yang jual ban mobil. Nanya ada ojek atau nggak disini, kata si ibu gak ada. Akhirnya gue pun kesana dianter sama si abang yang kerja di kantor notaris dekat warung makan si ibu. Makasih bu, makasih bang..

IMG_20160204_123004.jpg

ban cadangannya imut brooo,, cuma 12 inchi, wkwkwk.. kecepatan max 80 kmh

Sampai di toko ban, gue tanya GT ternyata gak ada untuk ukuran pelek gue, 175/65R14.. Akhirnya beli merk swallow 420k (kemahalan gak sih?) 😀 .. Toko ini ternyata cuma jualan ban, gak bisa pasang. Cari deh tukang pasang ban. Nemu 1, eeeh bapaknya lagi mau pergi,, akhirnya cuma bantuin pasang ban cadangan. Gue jalanin mobil gue pelan, sekitar 2 km kemudian, ketemulah tukang pasang/tambal ban lainnya. Kelar dia pasangin ban ke pelek, eeeh gue suruh pasang sendiri ke mobil karena doi lagi sibuk, ada-ada aja nih tukang wkwkwk…

Akhirnya Agung yang pasang ke mobil. Lagi sibuk naikin mobil, tiba-tiba dongkrak bengkok dan braaaaaak,, dongkrak terlepas dari dudukannya dan mobil jatuh ke tanah.. Ah dongkrak punya gue abal-abal kali nih.. Musti beli baru deeeh.. Akhirnya si abang turun tangan,,, ah e laaah dari tadi ke bang..

Masalah belum kelar, untuk masang dongkrak lagi, punya doi, mobil harus diangkat dulu.. Whaaat? bang serius sih bang,, -______-… Akhirnya gue, Agung, dan 2 orang sopir truk yang lagi ngadem di warung sebelah ikut bantuin.. 1 2 3 angkat,,, pfffftt nahan napas,, gak kuat turunin lagi.. 1 2 3 angkat lagiii.. pfffttt nahan napas lagi.. 2 dongkrak terpasang.. fiuuuuh.. Gilaaaa badan cungkring begini disuruh ngangkat mobil, habislah tenaga awak.. -___-.. Akhirnya ban pun terpasang di mobil. Setelah membayar 20ribu, gue dan Agung pun melanjutkan perjalanan.

Lanjutttttt..

Setelah kejadian itu, gue jadi lebih santai bawa mobil dan gak mau terlalu dekat dengan mobil depan. Emang harusnya begini dari awal, jangan agresif-agresif amat.. hehe.. Jalanan mulai banyak yang mulus, luruus, naik turun. Hati-hati saat lagi nanjak, emang mulus awalnya, ntar di atas tahu-tahu ada lobang gede, jebmen gan, jebakan betmen..

images.jpg

nah kaya gini. Pic by KemenPU

Memasuki wilayah Provinsi Jambi, jalan berangsur-angsur lebih baik daripada Sumsel.. Jalannya halus dan mulus, lurus, dan banyak naik turun juga. Kalau di Jambi lubang juga relatif lebih sedikit dan lebih kecil. Tapi tetep harus hati-hati broooo…

Memasuki simpang tempino, gue bingung memilih lewat Jambi atau langsung ke Muara Bulian.. Lewat Jambi, berarti perjalanan lebih jauh karena sedikit memutar. Langsung ke Muara Bulian (simpang tempino belok kiri), kata Akas dan sopir truk di tempat tambal ban, jalannya jelek. Gue tanya orang sekitar, dia bilang langsung aja gak usah lewat Jambi, jalan jelek cuma dikit katanya…

IMG_20160204_171754.jpg

belum parah-parah amat, tapi pick up udah harus jalan menepi

Okelah akhirnya gue langsug ke Muara Bulian tanpa ke kota Jambi. Cuma 40 km, kalo lewat Jambi sekitar 100 km lagi. Awal-awal, jalanan bagus walaupun sempit, truk juga jarang. Tapi beberapa kilometer kemudian, alamakjaaang,, jalannya jelek banget, asli paraaaah.. Bolongnya raksasa.. Truk aja harus benar-benar lambat, apalagi mobil kecil kaya Hyundai Getz ini. Di beberapa titik, kita harus keluar dari jalan karena jalannya udah gak bisa dilewati. Ada juga jalan yang dikasih kayu, kaya jembatan gitu jadinya. Di titik-titik ini, pak Ogah menanti 😀 😀 …

IMG_20160204_172439.jpg

ada jalan longsor juga #menujuMuaraBulian

Jam 6.30, akhirnya gue sampai di Muara Bulian. Gue segera mengarahkan gps ke Hotel Gemilang, hotel yang tahun lalu gue tempatin juga saat ada penugasan ke sini. Untuk menghemat, gue piilih kelas Melati seharga 198rebu 😀 , tanpa AC..

Kalau kita lihat di GPS, perjalanan akan diarahkan untuk melalui Bangko atau putar ke Jambi dan melewati Seberida. Tapi Akas bilang, dari Muara Bulian lurus terus nanti lewat Muara Tebo dan Muara Bungo. Untuk memastikan, gue tanya ke receptionist hotel dan dia pun menyarankan untuk lewat Muara Tebo. Tenang, nanti ada rambu-rambu arah ke Padang lewat Muara Tebo, katanya..

IMG_20160206_141859.jpg

si Boggil

Perjalanan esok hari, dari Muara Bulian sampai ke Padang, adalah rute terjauh dibanding Jakarta – Bandar Lampung, Bandar Lampung – Palembang, dan Palembang – Muara Bulian. Gue pun cepat-cepat tidur malam itu agar kondisi fisik tetap fit dan oke..

Advertisements

3 thoughts on “Turing Jakarta – Padang: (Part 3) Palembang – Muara Bulian (Jambi),, Fiuuuh Penuh Kejutan

  1. Pingback: Turing Jakarta – Padang: (Part 2) Bandar Lampung – Palembang | travelmotoblog

  2. Pingback: Turing Jakarta – Padang: (Part 1) Jakarta – Bandar Lampung | travelmotoblog

  3. Pingback: Konsumsi BBM Si Boggil (Hyundai Getz), Borosnyaaa | travelmotoblog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s