Pelayanan Pertamina Terhadap Mobil dan Motor, Samakah??

Selama ini, pemotor kerap dianggap sebagai warga kelas dua. Hal tersebut terkait dengan banyaknya hal yang dirasa diskriminasi terhadap para pemotor dibanding dengan mereka yang bermobil. Salah satu contoh yang sempet ramai diperbincangkan netizen akhir tahun lalu adalah terkait aturan Pemprov DKI yang melarang sepeda motor melewati ruas jalan tertentu. Terkadang perlakuan dari seseorang terhadap pengguna mobil dan pengguna motor emang dirasa berbeda.

Atas dasar hal tersebut, gue penasaran membandingkan pelayanan Pertamina terhadap konsumen sepeda motor dan mobil. Selain slogan “Pasti Pas” nya, Pertamina cukup menggembar-gemborkan pelayanan terbaiknya. Misalnya dengan mengucapkan salam dan berkata “mulai dari nol”.

Parameter yang gue pake untuk artikel ini adalah:

  1. Ucapkan salam
  2. Mulai dari nol
  3. Senyum
  4. Ucapan terima kasih

Motor yang gue pake Honda Scoopy tahun 2010, sedangkan mobilnya Hyundai Getz rakitan tahun 2004. Agar lebih meyakinkan, gue coba mendatangi 3 SPBU yang berbeda untuk dibandingkan. Oke, dan ini hasil yang gue peroleh.

SPBU Pertamina 1 : Lokasi Pramuka

Pada saat gue dateng pake mobil, sambutan yang gue terima adalah ucapan salam tapi tanpa senyuman. Setelah gue menyebutkan berapa liter bensin yang mau gue beli, si petugas SPBU berkata “dari nol” sambil menunjuk indikator meteran bensin. Begitu selesai, dia ucapkan terima kasih.

Lalu bagaimana ketika di lain waktu gue datang pake motor di SPBU itu? Wow, pelayanannya jauh berbeda!! Pertama, gak ada senyuman dan salam. Lalu, jangankan berkata “mulai dari nol”, malahan pelanggan ngisi sendiri. Si petugas cukup menyetting berapa liter bensin yang akan dikeluarkan dan menunjukkan di nomor berapa gue harus mengisi. Ucapan terima kasih? Gak ada..

SPBU Pertamina 2 : Lokasi Pramuka 2

Percobaan kedua, gue kembali isi di jalan Pramuka tapi di SPBU yang berbeda. Bagaimana pelayanan terhadap gue yang dateng bawa mobil? Amazing!! Ramah banget, jauh lebih ramah dari SPBU sebelumnya. Ucapan salam dan senyuman yang mengembang lebar tersungging dari bibirnya. Kemudian doi bertanya “Mau isi berapa mas?”. Setelah gue sebutkan angkanya, doi kembali tersenyum dan berkata “mulai dari nol ya mas”. Setelah selesai, tak lupa ucapan terima kasih dia sampaikan. Wah ramah banget nih orang, gumam gue..

Di lain kesempatan, gue dateng pake motor. Petugas yang melayani gue adalah orang yang berbeda. Pelayanannya sungguh berbeda dengan saat gue datang bawa mobil. Disini, semua parameter yang gue sebutkan di atas, gak satupun yang dilakukan.

SPBU Pertamina 3 : Lokasi Bintaro

Terkahir gue datengin SPBU di sekitaran Bintaro sembari gue kuliah. Beli pake mobil, pelayanan yang gue terima seperti biasa. Petugasnya ramah, mulai dari salam, senyuman, dan menunjukkan tangan ke meteran bensin yang dikeluarkan. Walau tanpa berkata “mulai dari nol”, tapi itu udah menunjukkan maksudnya. Gue bayar di awal dan kembali masuk ke mobil. Setelah pengisian selesai, si petugas ngga ngucapin terimakasih karena gue udah di dalem. Tapi dia merapatkan kedua tangannya di depan dada sebagai pertanda terima kasih.

Lalu bagaimana ketika gue dateng pake motor? Gak ada senyuman, gak ada ucapan salam, gak ada ucapan terima kasih. Hanya menunjukkan tangan ke meteran bensin untuk menunjukkan pengisian dimulai dari nol.

Conclusion

Selain dari tiga itu, sebenernya udah sering gue ngalamin perlakuan yang berbeda seperti itu di SPBU Pertamina. Cuma di tiga percobaan itu gue coba mencatat parameter mana yang dilakukan dan engga dilakukan. Dari sini, gue bisa simpulkan bahwa diskriminasi terhadap mobil dan motor emang hampir terjadi di semua hal, termasuk saat kita mengisi bahan bakar di SPBU. Lho bro, tapi kan petugasnya beda-beda tuh yang ngisi? Ya emang beda sih, tapi tetep aja kan standar pelayannya sama? Di SPBU manapun dan kendaraan apapun yang dilayani, harusnya diperlakukan sama!! Toh sama-sama bayar, bukan nyolong. Gue bikin artikel ini bukan untuk nyerang Pertamina. Gue cuma mengingatkan semoga pelayanan Pertamina bisa lebih bagus lagi supaya tidak kalah oleh kompetitor asing, baik dalam melayani konsumen bermobil ataupun yang pake motor. Ada pengalaman serupa guys? Atau ada pendapat lain?

Hmmm, next time bandingin pelayanan Pertamina vs Shell vs Total aaah..

Advertisements

36 thoughts on “Pelayanan Pertamina Terhadap Mobil dan Motor, Samakah??

  1. Halah, naek motor aja masih mau nglunjak? Masih sukur dilayanin, harusnya motor tuh beli eceran di pinggir jalan sana biar gak menuh2in spbu. Kecuali motornya situ moge, ya jelas lain lah pelayanannya…

    Like

    • mohon maaf ndoro, hamba hanya orang kecil yg mampunya beli motor itupun kredit, beda dengan ndoro yg bisa beli mobil walopun yg beli bokapnya ndoro dan mampu punya moge…moohn maaf kalo selama ini motor hamba bikin susah mobil atau moge ndoro…

      Pretttttt….makan tuh tai….kalo lu bisa masuk surga, baru gw kagum dan hormat…kalo ga bisa masuk sorga atau ga bisa nyium bau sorga ga usah belagu…

      Liked by 1 person

  2. Fasilitas tambah angin di pertamina juga sering tidak berfungsi untuk motor, entah kenapa bisa begitu, sudah test di 2 SPBU kepala 31 sama semua tidak berfungsi. Yang ada malah angin dari ban keluar sehingga kempes. Ini bukan percobaan sekali, tapi sudah beberapa kali saya sengaja coba dengan jeda waktu 2 minggu sampai 1 bulan. tetap tidak berfungsi. Beda dengan SPBU Shell yang jika rusak alatnya ada tempelan rusak dan ada proses perbaikannya.

    Like

    • thanks infonya mas.. saya belum pernah ngisi angin ban motor di pertamina, tapi kalo mobil pernah sekali, dan 2x di kesempatan lain malah gak ada petugasnya wkwkwk.. kalo untuk mobil sih fine2 aja tuh pengalaman saya.

      ya emang sih beda banget kualitas pelayanan di pertamina sm shell, semoga ke depannya pertamina lebih baik. Saat ini pertamina masih lebih digdaya karena satu2nya yang jual bensin murah (premium dan pertalite)

      Like

  3. Saya mah udah lama gak mau ngisi di SPBU pertamina, gak butuh senyum dan dari nol basa basi gitu dah cukup kalo ngisi pertamax gak dijadiin satu sama yg ngantri premium aja deh, cukup gak disengajain tumpah2 aja deh, bisa gak? Gak bisa kan. Ya udah mending bayar ekstra di SPBU asing lah sampe nama aja hafal.

    Like

  4. Secara manusia wajar saja sih. Isi motor paling 30 ribu. Isi mobil 200 ribu. Capeknya beda. Kayaknya semua pedagang akan lebih suka ke pembeli yang beli lebih banyak daripada yang beli lebih sedikit. Walaupun secara aturan sebenarnya tidak boleh.

    Makanya kadang senyum sendiri, ada motor laki di depan antrian beli bensin 10 ribu. Padahal aku motor bebek beli 30 ribu. Itu seneng sama petugasnya atau hobi main ke SPBU…

    Like

    • Iya emang sih capeknya pasti beda,, tapi kalo dirotasi kan sama rata bebannya 🙂 …

      Yang bawa motor laki ntu biar bisa sering ketemu mbak petugasnya mungkin haha..

      Like

  5. Ngalamin baru kemarin pas ngisi ..boro2 senyum sapa salam…
    Malah mbakny triak “yg premium sebelah ya pak”(sambil pasang muka jutek mungkin liat antrianya dah panjang x ya … sapa tau ada yg mau pindah ke sebelah yg premium ato ngingetin yg mo ngisi kl ini antrian bukan yg mau ngisi premium)…mang pada gak bs.baca dlm hati ..hihihi
    Tapi seingetku ga ada petugas yg ngomong begitu ke pengguna mobil pas ngisi di spbu…( misal kyk petugas shel ” vpower pak” padahal yg ngisi cuma mau beli shel super..tp yg di tawarkan petugas ya vpower…..ane aja kadang jd jawab “ok mbak/pak vpower ” pdhl rencana awal cm mau ngisi shel super

    Like

    • mentang2 bawa motor, apalagi kalo motornya biasa, pasti sering diperlakukan beda emang… seakan kastanya berbeda sama yang bawa mobil..

      Kalo di shell, berdasarkan pengalaman,, ntah bawa motor atau bawa mobil pasti pelayanannya bagus semua petugasnya.. Tapi ane jarang sih ngisi di shell hehe..

      Like

  6. mau tanya, sopan santun kalo ngisi bbm kalo kita pake mobil bagaimana sih? harus turun dari mobil kah atau cukup didalam saja? kl motor kan biker kudu turun tuh…tp yg motor batangan juga pada ga turun…

    mohn yg tau kasih pencerahan.

    Thanks

    Like

    • Kalo gue sih biasanya… Yang pertama mesin dimatikan, itu wajib!!! Nah selanjutnya setelah buka penutup tangki bensin, gue turun tuh, terus bilang mau ngisi bbm apa dan beli berapa, kasih duitnya,, tunggu bbrpa saat, kalau udh mau kelar trs masuk lagi ke mobil.. Kalau udah kelar baru deh nyalain lagi mobilnya..

      Yang lain mungkin ada pendapat berbeda?

      Like

  7. di indonesia itu mas semua pelayanan lihat orang…klo klihatan kaya..buset ramahnya minta ampun, nyelak antrian juga didiemin aja…coba sama orang yg biasa2 aja…kecut mukanya.. jeleknya pelayanan di indonesia…mental babu semua..

    Like

  8. klo gw denger dari curhatan, temen ane yg kerja di spbu.. Dia sekelas supervisor.. Di gaji 1,5jt.. Nah untuk sekelas.. Operator.. Di gaji 850rb.. Mungkin boro2 mau ramah.. Mikirin hidup sehari2 udah pusing.. Itu spbu di daerah rumah ane.. mungkin klo pembeli bermobil lebih banyak beli, jadi semanget.. Hehehehe..

    Like

  9. Salam kenal Mas Bro,

    Utk melayani sepeda motor (yg umumnya ngisi cuma 3 liter atau Rp.20.000) sesuai prosedur/parameter mungkin akan butuh waktu 3-5 menit/unit motor.

    Sementara bila mengabaikan prosedur/parameter (to the point ajah), mungkin akan butuh 2-3 menit/unit motor.

    Dan saat itu kita yg sdg dalam antrian sepeda motor iseng berhitung ternyata jarak kita ke petugas SPBU masih ada 10 motor lagi (bahkan diterpa sinar matahari langsung)

    Pilih model pelayanan yg mana? 🙂

    Like

    • salam kenal juga mas…
      menurut saya itu bukan alasan mas.. di Jln pramuka Jaktim ada SPBU pertamina (seperti di artikel ini) yang petugasnya cukup duduk, nerima duit dan nyetting isi berapa.. tapi tetep aja kurang ramah tuh..
      terus saat ngisiin di mobil jg kadang antri, katakanlah satu petugas udah nyetting berapa liter yg hrs dikeluarin ke mobil kita, habis itu dia lari ke mobil lainnya, kalo udh kelar balik ke mobil kita. tapi tetep ramah mas pelayanannya.
      kondisi yang berbeda bisa kita rasain saat ngisi di SPBU luar,, ntah motor ntah mobil, ntah sepi ntah rame, pelayannya ramah mas.. Ini yang saya rasain saat ngisi bensin di Shell,, gak ada pembedaan kasta..
      Itu berdasarkan pengalaman pribadi, kadang ada jg sih yg ngisiin motor ramah, tapi persentasenya kecil bangetttt,, jarang,, 🙂

      Like

  10. di pramuka perasaan cuman ada 1 spbu deh, soalnya tiap hari ngisi disitu kebetulan di pramuka 31 dan deket rmh 31, ga ngucap salam, pake dari nol, ga terima kasih, malah gw yg bilang terima kasih.

    Like

  11. Pingback: Komparasi Performa: Pertamina Pertamax vs Shell Super vs Total Performance 92 | travelmotoblog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s