Telaaat. Test ride CBR150R CBU Thai

Suatu pagi terjadilah percakapan di kantin antara gue dengan seorang sahabat sejak SMA, bro Samyo.

G : “Bro, ntar sore nyobain motor lu dong.”

Bro Sam : “yaudah bawa aja, tukeran.”

G : “Gpp nih lu pake scoopy butut amburegul?”

Bro Sam : “Aku pengen sesekali bawa yang santai bro, ntar malem mau jemput ceweku, dia lebih nyaman dibonceng pake matik. Tapi itu motorku lagi gak enak lho, belum diservis.”

G : “It’s okay bro..”

Begitulah sekilas awal mula test ride kali ini. Emang sih ketinggalan, orang-orang mah udah pada test ride K45 aka CBR150r produksi AHM. Nah ini gue baru mau nyobain CBR pekgo Thailand yang udah discontinue di Indonesia.. Tapi gapapa deh daripada kaga nyobain dua-duanya, ya gak bro? 😀

Helmnya gak nyambung :D

Helmnya gak nyambung 😀

Oya CBR 150 bro Sam ini masih standar abis..

P.S : Review berikut ini murni subyektif menurut seorang pengendara matik yang baru pertama pake motorsport full fairing.

Jam 5, keluar dari parkiran. Lho kok agak susah ya ngeluarin ni motor? (Maklum bro ini pertama kalinya gue pake motor full fairing 😀 ). Setelah keluar, dimulailah petualangan menempuh perjalanan Bintaro-Pramuka sejauh kurang lebih 25km. 25km kalo di daerah sih enak, sebentar. Nah ini di Jakarta, bergelut dengan kemacetan, fiuuuh.

Berikut reviewnya:

Ergonomi

Motor ini terkenal dengan riding stylenya yang lebih ramah dibanding kompetitor, katakanlah Yamaha R15. Tapi tetep aja bagi pengendara yang belum terbiasa bawa motorsport, motor ini termasuk kategori bikin pegel 😀 . Badan tetap kerasa nunduk banget (pembandingnya scoopy soalnya :p ).. Yap, perjalanan Bintaro-Pramuka PP mengakibatkan tangan kiri pegel. Ntah kenapa ya kok yang gue rasain Cuma tangan kiri yang pegel, yang kanan nggak begitu.. Apa karena gue yang salah bawa motornya? Mungkin perlu test ride lagi. Sam pinjem lagi dong Sam 😀 ..

Handling

Lanjut ke sisi pengendalian. Nah sebagai newbie, awalnya kagok banget bawa ginian. Setelah beberapa menit penyesuain, akhirnya udah bisa ngerasa lebih nyaman. Tapi saat harus selap selip di kemacetan tetep belum bisa selincah bawa matik (Atau semua orang juga gini kali ya? 😀 ).

CBR punya bro Sam ini kalo nikung agak berat, terasa ngebuang. Ntah emang tipikal CBR atau emang faktor motor yang kurang sehat. Seperti tertulis di bagian awal, bro Sam bilang kalo motornya lagi gak enak, mungkin salah satunya terkait dengan handling.

Berbicara soal rem dan suspensi, gue ngerasa ini jauh lebih jaman dari scoopy.. Tapi gak tau juga, scoopy gue juga soalnya ngga sehat, tinggal nunggu pensiun (Siap-siap ganti sport nih, aamiiin 😀 )

Power

Seperti yang telah banyak dibahas. Mesin DOHC Overbore akan nampol pada RPM tinggi. Kalo dari feeling, emang sih CBR pekgo ini akselerasi awalnya lemot. Dibandingkan NVL yang gue tes sekilas keesokan harinya, torsi NVL emang lebih nendang. Tapi lain kalo udah bicara RPM tinggi, tenaga baru keluar, sayangnya ketahan sama kendaraan didepan, terpaksa rem deh 😀 ..

Lain-lain

Ada kejadian lucu sekaligus memalukan saat bawa motor ini selama 2 hari.. Aib nih, tapi gapapa deh diceritain. T_T

Pertama. Spion si CBR ini kan lagi ngelipet, nah gue buka tuh biar bisa liat kondisi di belakang. Gue orangnya gak bisa kalo naik motor tapi gak bisa liat belakang. Safety Riding gituuu.. Tapi udah gue putar sedemikian rupa, tetep aja gak keliatan full tuh kondisi belakang. Beberapa kali berhenti buat benerin spion tapi gak bisa-bisa, akhirnya nyerah, biarkan apa adanya. Besoknya nanya ke bro Sam, ternyata batangnya harus digeser dulu lebih ke pinggir. Duuuuh katrok bener gue, jadi malu..

Kedua. Saat isi bbm, pas udah kelar, gue majuan dikit biar gak ganggu pengendara lain. Naaah disini masalah muncul, kok tangkinya gak bisa ditutup ya.. Setelah beberapa saat akhirnya nyerah dan minta tolong mas SPBU buat nutupin. Abis itu langsung kabuuuur, malu coooy.. LOL

Conclusion

Senyaman-nyamannya CBR150r buat dipake harian, tetep gak bisa senyaman motor matik. Perlu penyesuaian dari pengendara matik atau bebek kalo mau hijrah ke Sport Full Fairing. IMHO, Just my two cents. 😉

Ciao..

Advertisements

13 thoughts on “Telaaat. Test ride CBR150R CBU Thai

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s